From Düsseldorf to Köln

Pagi itu diawali sendiri dengan hal random, meskipun hanya beberapa jam, karena teman jalan baru sampai Düsseldorf siang hari. Sebenarnya kalau ingin bicara hal random, kala itu berawal banget dari memilih Köln untuk long weekend getaway, beneran tanpa pikir panjang lalu hunting tiket dan ternyata lebih murah jika via DUS. Beli. Pengaruhi teman. Dan alhamdulillah diizinkan “pergi”.

Balik lagi ya, jadi kalau saja teman datang jam 11 mungkin saia tunggu saja di DUS tapi katanya delay, cuma delay sebentar sebenarnya tapi akhirnya “ninggalin” dan ke Altstadt duluan. Btw Altstadt itu sebutan untuk kota tua di Jerman. Dari DUS tinggal naik S11, sbahn dari DUS Flughafen ke DUS Haupbahnhof (hbf) dari hbf lanjut naik UBahn, cari aja yang melalui Heinrich Heine Allee, banyak pilihan, dari Dus Hbf hanya 3 stop sudah sampai di Altstadt, daaan welcome to Düsseldorf. Pagi itu masih belum terlalu ramai, masih banyak yang jalan santai, jogging dan bersepeda, ada juga yang sekedar duduk-duduk menikmati matahari, 1-2 orang bahkan mulai berjemur. Yup, spring berasa summer, terik, suka. Jalan-jalan santai menikmati pemandangan sepanjang Sungai Rhein. Cantik.:)


Lalu lapar dan mengincar KFC, sudah ngebayangin ayam goreng kriuk-kriuk jadi langsung pesan menu 6 hot wings. Tapiii agak kecewa, minyaknya banyak, jadi harus dikering-keringin pakai tisu dulu.😦 Galama kemudian, saatnya teman datang, lalu keliling Altstadt lagi tapi saat itu sudah mulai ramai, sudah banyak toko yang buka dan banyak yang minum-minum beer di luar, semacam malam minggu saja padahal masih siang pun. Yang berjemur juga sudah banyak, dan ada beberapa area yang terasa sesak, mau jalan saja harus pelan-pelan. Tapi tetap suka dengan teriknya hari itu.😉

Lalu kami berdua menuju Hbf lagi untuk berangkat ke Köln. Ketika di mesin tiket, ada anak muda yang menawarkan grup tiket karena katanya temannya batal ikutan. Dengan bayar 10€ (lebih murah sekitar 2€) kami berangkat ke Köln dengan 3 orang yang sampai pisahan ga kenalan juga. 😂

Sampai Köln Hbf untuk bisa ke hotel perlu beli tiket lagi di mesin KVB karena area Köln adalah regionalnya KVB. Hotel kami dekat stasiun Appelhofplatz, hanya 1 stasiun dari DOM Hbf, sebenarnya bisa jalan juga tapi karena tidak tau makanya kami memilih naik ubahn.


Letak hotelnya lumayan strategis jadi sebenarnya kalau mau irit, bisa menuju DOM dan Alstadt tanpa perlu naik uBahn. Suka sekali dengan teriknya Köln hari itu, jadi bisa jalan-jalan tanpa jaket. Setelah istirahat sebentar kami langsung menuju ke DOM, gereja orthodoks yang megah dan masuk UNESCO Heritage juga. Kami masuk ke dalam DOM yang sepertinya sedang ada misa, tapi cukup bagi kami untuk melihat-lihat sebentar. Selanjutnya kami berjalan menyebrangi sungai Rhein dan melewati jembatan dengan entah berapa banyak gembok cinta, errr apa deh ya istilahnya..😅 pokoknya sepanjang jembatan itu banyak banget gembok yang konon katanya buat pasangan yang memasang gemboknya disana maka cinta mereka akan kekal abadi. Mitos aja si.


DOM terlihat cantik banget jika dilihat dari sebrang Sungai Rhein, saat itu juga banyak yang duduk-duduk menikmati terik matahari. Pengaruh matahari juga kali ya, jadinya berasa betah dan gamau kemana-mana. Karena mulai lapar akhirnya kami bergerak menuju Haus Java, restoran Indonesia😀 Jauh-jauh ke Köln yang KBRI atau KJRI.nya aja gada tapi masih ada restoran Indonesia, jadi pengen pindah deh. X_x Makanannya enakk, masih enakan Nusantara si sebenernya, berasa lebih variatif tapi Haus Java ini tempatnya chic banget, langsung berasa masuk restoran Jawa beneran, seakan2 kalo jalan dikit nemunya Borobudur bukan DOM.


Keesokan harinya giliran mengunjungi Bonn, kota kelahirannya Beethoven. Dari Köln hbf tinggal naik 1x RE ke Bonn lalu nanti disambung ubahn menuju kota tuanya Bonn. Dari kota tua tinggal jalan sedikit terus sampe deh di Museum Beethoven . Museumnya ga terlalu besar, ada 4 tingkat, jadi ceritanya itu rumahnya Beethoven dulu dari mulai dia lahir dan beberapa koleksi Beethoven, terus ada ruangan apa ya lupa, pokoknya ada komputer2 yang disitu bisa baca-baca online sambil dengerin koleksinya Beethoven. Malah lebih lama disini karena keasikan dengerin Beethoven, nenangin ya ternyata musik klasik itu. 


Btw di Bonn masih sama teriknya, masih sama cantiknya. Siang itu makan curry wurst, minum jus, jajan lime squash, jajan magnet, foto-foto bentar, liat-liat sekitar terus berasa banyak toko bajunya qo ya.:mrgreen:

Sebelum terlalu sore, kami memutuskan buat ke Aachen, yang konon katanya gakalah cantiknya. Dari hbf bisa langsung cari RE menuju Aachen, harus transit di Duren, eh RE atau kereta jarak jauh biasa ya, lupaa. (akibat terlalu lama di draft ni). Nahh sayangnya pas sampe Duren, kita ketinggalan kereta ke Aachen, kalaunpun mau nunggu, kereta baliknya gada. Yaaah, yo weis deh daripada ambisius tapi jad galiat apa-apa, akhirnya kami langsung balik menuju Köln hbf. Berasa masih terang dan udah punya tiket terusan seharian, akhirnya setelah istirahat sebentar di hotel, kita keluar lagi menuju Schildergasse yang merupakan shopping street terbesar disini, dan ternyata gaterlalu jauh dari hotel. Merasa ga salah pilih banget.


Disana niatnya cuma mau cari es krim, tapi ujung-ujungnya mampir Primarx yang isinya barang-barang murah, macem-macem banget dari mulai baju main, baju kerja, asesoris, scarf, topi, sendal, sepatu, banyak banget, aga melongo juga si, karena meskipun murah tapi lucu-lucuuu. Demi prinsip klw-diskon-sayang-klw-gadibeli akhirnya beli t-shirt, masker, sama sendal. Sendalnya ini emang lagi perku banget si, karena si Converse ganyaman dipake jalan kaki lama-lama x_x Pulangnya tetep makan di Haus Java hohoho… minumannya itu lho, enak-enak.

Ini postingan paling panjang yang pernah gw buat agaknya. Masih sisa 2 hari ni wkwkwk..

Oke lanjut dihari berikutnya, kita tetep ga ke Aachen karena Kölnnya belum dikhatamin. Belum ke musem coklat sm ke Museum Eu de Cologne. Nah jadi asal kata Köln itu ya Cologne, eu de cologne, wangi-wangian yang pasti pernah kalian pakai dan katanya juga berasal dari aliran sungai Rhein, yang ini belum research si, waktu otu baca sekilas doank..😄 Pagi-pagi kita langsung ke kota tua, menuju Museum of Fragrance, Farina, etapiii ternyata dah fully booked, gabisa masuk, cuma bisa belanja ;( belanja cologne yang wanginya gaberubah dari tahun 1800an, kece yaa..wanginya si biasa aja, tapi karena keunikannya itu jadi ngerasa harus punya 1, buat kenang-kenangan..😀



Tanpa mau menghabiskan waktu terlalu lama, kita langsung bergerak ke Museum Coklat, Schocoladen Museum, pas masuk langsung wangi coklat. tralalala gasabar pengen buru-buru masuk. Didalemnya ada sejarah coklat, tanaman coklat, negara penghasil coklat, pabrik coklat, ada yang bagi-bagi wafer yang dicelupin ke coklat, ada robot pembuat coklat, aaaakk suka..terus juga ada area anak-anak yang tersedia games interaktif, terus bisa bikin coklat dengan ‘menu’ sendiri, mau pake kacang, almond, taburan kopi dan lain sebagainya dengan hanya 3,5euro untuk satu bar coklat. Sambil menunggu ‘pesanan’ coklat itu yang bisa sampai 20 menit, kita bisa lanjut keliling museum, masih banyak yang bisa dilihat. Jadi saran saia, sebaiknya pesan coklat dulu baru jalan-jalan jadi ga terlalu lama nunggu.




Setelah puas jalan-jalan di Schocoladen Museum, kita lanjut ke Schildergasse lagi, dan seriusan siang itu ramai banget, serasa semua orang keluar dan kumpul di tempat itu. Tapi kalo kita si mw cari makan, tadinya mau cari jajanan pinggiran, tapi qo ragu ya, dan karena berasa hopeless baru deh buka tripadvisor dan nemu Das Kleine Steakhaus, not bad, saladnya enak, cocok buat yang lagi laper.😀

Eh ini seriusan lupa abis makan kemana lagi wkwkwk.. Emang ya harusnya segera ditulis supaya kenangannya komplit😄 Mungkin lain waktu di-update. Yang jelas masih dalam rangka jalan-jalan di Schildergasse, dan kita mampir ke toko stationary gitu, lucu barangnya, sukaa, namanya Ortloff, ini kemaren udah kita datengin tapi pas 10 menit sebelum tutup jadi gasempet liat-liat semua. Nah hari ini sempet liat-liat dan beli barang-barang gajelas, beli barang karena ada tulisa 100% made in Germany😄 Duuh penting si emang.


Yah besok dah hari terakhir, harinya pulang, hari yang gabisa dihitung buat jalan-jalan lagi😦 Penyakit banget ya klw abis jalan-jalan, beraaat banget mau pulang. HAri terakhir yang diakhiri dengan ngopi di deket DOM, duduk bengong nunggu jam pulang, naik kereta juga cuma 30 menit, lanjut naik skytrain, trus cari terminal 2B cari gate, dadah-dadah sama Uwi, trus udah deh sedih lagi karena liburan berakhir.😦

Welcome to reality then. Tack och hej då!

Warszawa

img_5114

30-31 January 2016

Satu alasan utama mengunjungi kota ini hanya satu, ada dwi! Merasa bisa numpang bermalam dan ditemani jalan-jalan. Dan benar saja, bahkan tidak hanya disambut oleh teman tetapi juga terik matahari yang terus terang bikin lebih bersemangat untuk keliling-keliling jalan kaki pun. Senang, Sabtu itu bikin hasil foto jadi jauh lebih bagus karena mataharinya sangat bersahabat.

Continue reading

See you when I see, Berlin

Setelah dulu gagal mampir ke Berlin, akhirnya 12-13 Desember 2015 lalu kesampaian juga kesana. Ada apa aja? ada banyak, banyak yang menarik, banyak yang menyenangkan, banyak perasaan, dan salah satunya berasa feels like home.:) Karena apa? Karena ada tempat dimana berasa kaya dirumah, makanan dan tokonya, iya ada dan bikin tercengang-cengang. Iya sih saia lebai heheu..

Continue reading

what a concert!

Dih ternyata sudah lama hiatus, padahal waktu itu dah ngdraft tentang cuti, cuti singkat tepatnya tapii sensasinya luar biasa hohoho.. nanti dipakein #latepost aja deh si cuti-singkatnya..:mrgreen:

Nah mumpung masih berasa euforianya, jadi harus diabadikan sedikit kenangannya.😆

Continue reading

St. Petersburg

Санкт-Петербург, я нахожусь в любви

Sankt-Peterburg, ya nakhozhus’ v lyubvi

St. Petersburg, i’m in love

Alhamdulillah dikasih kesempatan buat ke St. Petersburg.:) Dulu ketika seorang teman memberitahu bahwa harus kesana, saia pun mulai googling, dan lalu tertarik, bertekad untuk harus kesana. Kota yang daratannya berbatasan langsung dengan Finland dan cukup 3 jam perjalanan dengan kereta Allegro untuk menuju St. Petersburg. Persiapan kesana tergolong singkat, hanya sekitar 1minggu. Untungnya semua berjalan lancar, izin atasan, cari tiket, booking hotel, dan cek tempat wisata yang harus didatangi. Rencana kami hanya backpackeran jadi sebisa mungkin untuk tidak boros. Ah, aku excited!

 


Day 1:

Dengan mengandalkan GPS, jarak dari stasiun ke Liteynyy Hotel hanya lebih kurang 30 menit jalan kaki. Sampai sana hanya disuguhi pintu tua tanpa neonbox atau apapun itu yang menandakan bahwa itulah si Hotel. Hmm.. Perasaan mulai gaenak. Karena tidak sempat sarapan, jadi saatnya ng-brunch, tinggal buka apps tripadvisor lalu cari restoran near me now deh. Nah, ada satu photo tampilan ikan bakar dengan lalap disekitarnya, kayanya enak. Eh yakin itu lalap? Ngga si, khayalan gw aja! Wkkwkw..😄 Nama restorannya Bardolino, makanan Italy.


Disambut pelayan resto yang kurus, sedikit tampan, dan bahasa inggrisnya galancar. Hmm.. Mereka gamau berbahasa Inggris atau memang gabisa? Just wondering. Tapi si Mr. We-dont-know-the-name itu baik banget, he served us really well, trus pas nanya lokasi money changer, dia berusaha jelasin, nulisin huruf kotak2 dan huruf latinnya di selembar kertas, dan bahkan pas mw pulang dia berusaha nunjukin langsung keluar, aduh seketika berubah jadi sangat tampan karena kebaikannya.😄❤


Sesampainya di Bank yang sekaligus money changer, mulai terlihat tipikal warga sini, dingin, jutek, judes, dengan tatapan membunuh. Well, kita emang udah jelas terlihat berbeda, pendek, ranselan, kerudungan. Aga berasa bocah dibanding warga setempat.
Sambil menunggu waktu check-in, kami jalan-jalan dulu disekitaran dekat hotel, lagi-lagi mengandalkan app trip advisor, lumayan jadinya yang didatangi memang spot yang recommended. Nah, banyaknya spot gereja gitu, pantas aja ada Church Tour. Sayang banget karena cuma punya waktu 2 hari, jadinya kaya cuma yang-penting-udah-foto2-spot-ini.


Tiba saatnya masuk hotel. Jreng..jreng..pintunya ga dikunci, pas masuk pemandangannya asli kaya rumah setan, spooky banget, lift reot yang cuma muat 2 orang, gedung tua, jendela yang sedikit kebuka, kusam, dan di lantai 4 pula.


Ah jadi semacam dari lantai 4 ke lantai 4, pejambon-kungsbroplan-liteyny ave. Mulai lost focus. Sesampainya dilantai 4 baru deh muncul harapan baru😀 karena pintunya udah pintu besi dengan security yang lumayan dan pas masuk, wew, gasangka bisa bagus! Pas masuk kamar juga bagus, bersih, rapi, minimalis, pas banget sama selera kami. Ah suka!

Bisa baca reviewnya disini: http://www.booking.com/hotel/ru/liteynyy-hotel.en-us.html?aid=304142&label=review_am&rid=851523058&tab=4&type=total&activeTab=htReviews

Setelah istirahat sejenak, mari jalan2!

Cuacanya kece banget, terik dan panas, jadi inget Jakarta. Trus banyak yang ngebut gitu. Untuk suvenir tergolong murah, dari kisaran 80-400ruble untuk magnet, gantungan kunci atau pajangan yang ukurannya ga terlalu besar. Kalau mau kualitas yang lebih baik harganya bisa diatas 800ruble. Sekedar informasi, saat itu 1 usd = 50,6 ruble.

  
Hari ini juga kami naik perahu, dengan harapan bisa melihat lebih banyak objek, tapiii karena terik dan perahu yang terombang ambing, jadinya..kami..ketiduran! Yang lucunya, start naik perahu deket Church of the Savior on Blood dan kami kebangun setelah dekat Church of the Savior On Blood jugak! Trus langsung foto2 gitu. Hahaha.. Tidur siang seharga 500ruble akhirnya dapet fotonya pun Church of the Savior on Blood jugak! Haduuuh..memory!😄

   
      Sisanya sightseeing aja, banyak banget yang bisa dilihat, cukup puas, besok lanjut lagi karena sudah mulai lapar dan udah jam 9 malam juga.

 Random selfie sama orang yang dianggap baik😄

  

 

Day 2:

Ah cepet banget udah harus siap-siap pulang juga, sarapan, mandi, cek sana sini, lalu keluar hotel lengkap dengan ransel yang mulai aga berat. Hari ini harus ke Winter Palace yang untungnya deketan dengan Hermitage Museum, dan tau ga, hari ini duingin euy. Harus pake jaket dan syal, dan ternyata jalannya lumayan jauh. etapiii pas sampe sana senang juga, bagus, seandainya aja ada waktu lebih, pengen banget masuk ke Hermitage, aaahh akooh pengen kesini lagi T_T

   

Gakan pernah ada kata cukup untuk liburan, apalagi cuma 2 hari di kota yang cantik. Sangat kurang. Kalau ada kesempatan lagi, kayanya gapapa klw harus kesini lagi:mrgreen:

   
     

Riga

Saia termasuk dari kebanyakan orang yang tidak pernah mendengar tentang Riga, ibukota Latvia, yang dulunya merupakan negara jajahan Russia. Ada apa di Riga? Seperti kebanyakan negara Eropa lainnya, kota Riga dihiasi gedung-gedung tua yang cantik, patung, dan monumen. Beberapa penjual yang ditemui kebetulan bahasa inggrisnya tidak fasih, tapi so far masih bisa berkomunikasi dengan baik. Transportasinya ada bus dan trem, sayangnya saia tidak sempat mencoba public transportation disana, karena kebetulan tempat saia menginap tidak jauh dari Old Riga, Kota Tua, dan lagi pada dasarnya saia kesana untuk kerja, bukan jalan-jalan.

  
Saia ga akan cerita banyak, hanya sekitar Old Riga dan Lido. Old Riga seperti gambar di atas. Semacam pusat wisata disini, banyak tempat makan, hotel, hostel dan tentunya toko souvenir. Lalu saia memanfaatkan waktu 1 jam seharga 18€ untuk keliling Riga menggunakan perahu, Riga by Canal, lumayan sambil dengerin sejarah dari satu tempat ke tempat lain. Kalau mau lebih lengkap lagi seharusnya naik bis Hop On Hop Off juga, tapi saat itu sudah mulai gelap. Oia, kebetulan lagi ada European Space Expo, tipenya travelling exhibition gitu dan gratis, hanya seruangan setengah lingkaran, mirip-mirip planetarium gitu.

 
Nah, gambar di atas penampakan City Hallnya, masih disekitaran Old Riga.

Lalu cerita tentang Lido, tempat makan yang didalamnya jual macam-macam, ada ikan, ayam, daging, soup, salad, buah, pancake, puding dll. Tipenya tinggal tunjuk apa yang dimaui lalu jika sudah mengambil apa yang dimaui, tinggal bayar, lalu makan. Kenapa terkenal? Karena selain termasuk murah meriah, makanannya juga banyak jenisnya, rasanya juga pas, dan kata seorang Valdis Tilgalis, Konsul Kehormatan untuk Indonesia di Riga, Lido termasuk restoran yang menjual makanan khas Riga.

Ada apa lagi di Riga? Ada National Library yang kece.

   Penampakan Gedung National Library

Penampakan di dalam National Library.

Jujur saja, penampakan jejeran buku itu yang paling bikin melongo. Bagi saia itu keren banget, seriusan keren banget, beneran deh keren banget! Meskipun saia gatau disana ada buku apa saja, tapi serius, pemandangan kaya gini ni yang bikin takjub. Penampakan dalam gedungnya sudah modern, ada ruang serba guna juga, ada lift, ada eskalator, dan entah hanya saat itu saja atau seterusnya, disana juga ada prayer room. Saat itu? Yup, Itu merefer ke kegiatan Asian Europe Meeting, secara berturut-turut membahas tentang kerjasama di bidang Edukasi dan Transportasi. Jangan tanya perihal substansi ya heheu..:mrgreen: Yang mungkin tertarik bisa langsung cek saja di http://www.aseminfoboard.org 

Riga terkenal dengan Linen dan Amber, lalu cerita tentang Black Cat. Souvenirnya juga lucu-lucu dan bervariasi, malah kayanya lebih bervariasi daripada di Stockholm. Lalu apa yang tertinggal di Riga? Masih penasaran tentang Riga? Tentu saja, mungkin memang harus kembali satu hari nanti. *ngeloyorpergi*