t.e.r.t.i.n.g.g.a.l

Ketika tidak ada keseimbangan antara keinginan/niat dan kesungguhan dalam menyempurnakan ikhtiar, ketika itulah saia merasa wajib tertinggal. Huh..rasa seperti ini benar-benar tidak menyenangkan. Dimana orang-orang sekitar sudah merangkak ke tahap-tahap yang lebih baik. Teman-teman kuliah yang telah seminar, sidang dan siap disumpah menjadi Sarjana Komputer. Teman-teman yang aktif meng-update blognya. Dan juga sahabat-sahabat yang mencoba hidup baru (Selamat untuk Nita dan Mb Intan, saia sangat ikut berbahagia untuk kalianπŸ™‚ ).

Tapi kali ini terkhusus karena tertinggalnya saia di study saia. Sudah setua ini belum juga mendapatkan gelar sarjana. Orangtua saia ga keberatan akan tertundanya kelulusan saia, mereka tidak mengkhawatirkan saia, mereka yakin saia bisa, hanya waktu yang tidak memungkinkan. “Maaf ma telah mengecewakanmu”.

Awalnya sama sekali bukan masalah ketika mereka sedikit demi sedikit meninggalkan jejaknya di kampus, tapi ketika mereka yang sahabat-sahabat saia yang perlahan selesai, saia mulai gusar. Mereka memang tidak totally pergi, mereka selalu tetap menyemangati saia, mereka tetap mengirim sms meski sekedar menanyakan kabar. Tapi disitu letak kegusaran saia, dekat di hati itu ternyata tidak cukup. Saia masih ingin bertemu langsung dengan mereka, menghabiskan waktu, tertawa, makan bareng dan sebagainya. Tapi saia sadar mereka juga punya hal lain yang tertunda. Saia sadar, saia hanya suka bersenang-senang, meninggalkan tanggung jawab dan kemudian berusaha cuek akan tugas akhir itu.

Sekarang saatnya ikhlas..berusaha mengikhlaskan kesalahan-kesalahan saia, berusaha memperbaiki semuanya, perlahan tak jadi soal asalkan tetap dijalurnya. Saia memang lamban. Allah itu 100% adil, hanya kebodohan-kebodohan manusia yang tidak bisa melihat keadilan Allah (mengutip dari buku Moga Bunda disayang Allah karangan Tere Liye)

ps: draft semacam ini sudah tertumpuk banyak di memory saia..ragu..tapi kemudian merasa harus ‘melepaskannya’ dan kembali menyadari klw saia sama sekali tidak sendiri..πŸ™‚

6 thoughts on “t.e.r.t.i.n.g.g.a.l

  1. waahhh jangan ngomong usia n blm menyandang gelar sarjana dong nang ai, jd minder gue, heheπŸ˜€
    tetep semangat yi… biarpun gw jg menemukan kesulitan menyemangati diri sendiri, huehehe :p

    • heheu..abisnya temens kampus gw byk yg dah SKomp..kn gw jadi iri..:mrgreen:
      Iya ni..sama..gw juga lg sangat kesulitan mnyemangati diri..😦
      Smangat ah.,.😎

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s