Kereta oh Kereta..

KRL Indonesia

KRL Indonesia

Sore itu terbayang-bayang beragam pengalaman saia dengan kereta dari mulai kereta ekonomi menuju Bogor, kereta ekonomi AC menuju Juanda, kereta express Depok menuju Sudirman, sampai kereta express Depok dari gambir.
Hanya bisa tersenyum membayangkan semuanya plus segala kebodohan dan pengorbanan yang saia lakukan.

– Awal2 naik kereta, menuju kampus tercinta, hanya mengenal stasiun Depok Baru dan stasiun Bogor, dari Depok Baru hanya tau klw mau ke Bogor maka tunggu di peron 3, itu pasti *setidaknya itu informasi terpercaya yg saia dapat*.
Kereta datang..asik..kosong..tumben..duduk tenang..sambil sedikit terheran2 dengan banyak org rapi yang berangkat ke kantor ‘ternyata banyak juga yang kantoran di Bogor, senangnya ga usah bejubel di kereta ekonomi ke Jakarta
Berhenti lama juga di Depok Lama. Sampai akhirnya kereta kembali berjalan..padat..hanya dengan satu stasiun saja..seperti ada yang salah..kenapa gedung itu lagi yang dilewati?? Reflex saia bertanya ke sebelah “ini kereta ke Bogor kan pak??” “Bukan mba..ini ke Jakarta” “Lha..tapi ini kan dari peron 3 tadi” “Ini kereta balik mba..cepet turun” “hoh..makasih pak” bergegas melawan desakan penumpang lain dan berusaha turun. Doh bagaimana mungkin saia ga merasakan gerak kereta ke arah yang berbeda dengan ketika berangkat..

Pelajaran 1:
Didunia perkeretaan ada istilah kereta balik dan pasang kuping baik2..didunia perkeretaan tidak ada yang pasti..perubahan informasi apapun sangat berguna bagi penumpang.

-Masa2 PKL saia rutin naik kereta ke Bogor setiap pagi, dan saia pun memutuskan membeli abudemen, saia ingat waktu itu adalah bulan 2. Masa2 PKL hanya satu bulan setengah bulan, saia pikir2 sayang bgt klw setengah bulan pke abudemen, tapi klw beli karcis tiap hari juga males, kadang antriannya ga ngenakin, ada aja yg nyelak. Tadinya sih mw nekadΒ  pke abudemen ‘basi’ tapi setelah diliat-liat, gamungkin bisa dibodohi ini abudemen khusus bulan 2, pikir saia sambil melihat angka 2 di abudemen itu. Akhirnya disisa setengah bulan saia terpaksa berangkat lebih pagi supaya ga terlalu ngantri beli tiket. Satu waktu saia ngobrol ngalor ngidul dan sampai pada topik abudemen khusus setiap bulannya dan teman saia pun berkomentar dengan puas “hahaha..itu emg logo kereta api aiiii..bukan lambang untuk bulan 2” saia lantas melongo dan ikut menertawai kebodohan saia..

Pelajaran 2:
Lebih baik bertanya dari pada berasumsi sendiriπŸ˜€

-Karena kuliah malam akhirnya saia terpaksa belajar jadi anak kosan juga. Dan rezeki ga jauh dari Depok, sehingga saia menjalani aktivitas yang aneh, orang depok yang ngkos di bogor dan kerja di depok tapi kuliah di bogor..hoh..ribet.. Merasa sudah biasa pulang ke kosan dengan kereta dari UI / Pocin maka dengan PDnya saia berangkat naik kereta ekonomi menuju stasiun Pondok Cina.
Karena kurang strategi saia malah berdiri di tengah dan benar2 kesulitan ketika harus turun. “Maaf misi ya..saia mw turun” “mb mw turun dimana si?” “disini..di Pocin” “Masa lewat sini?? mw loncat??” Doh jelas salah..bagaimana mungkin turun kereta dijalur keberangkatan menuju Bogor!! Bodoh!!
Tanpa peduli sekitar terpaksa seruduk sana sini dan seturunnya dari kereta baju benar2 basah..dan bertekad GA AKAN naik kereta lagi.

Pelajaran 3:
Gunakan logika anda dengan baik disebelah mana anda harus turun. Dan bodohnya sampai sekarang saia masih saja ketuker dimana saia harus turun..doh..

-Berangkat kapok naik kereta tapi pulang masih bisa, karena biasanya di daerah Citayam kereta sudah sedikit mengosong. Sore itu saia benar2 terburu2, teringat tugas kuliah untuk presentasi malamnya. Ketika ngantri karcis, kereta datang, antrian panjang, bingungnya setengah mati *lebhay deh* lalu setelah berpikir pendek saia langsung lari meninggalkan antrian dan berhasil menjejakkan kaki sesaat sebelum kereta berangkat. Puas rasanya meskipun naik kereta tanpa karcis, sedikit kosong dan berdiri deket pintu, adem..πŸ˜€
Sepanjang jalan saia berpikir bagaimana mengelabui penagih karcis, dari ribuan penumpang saia tau banyak yang tidak punya tiket juga. Dan kemudian muncul ide untuk membeli karcis di Bogor saja, saia pikir itu sama saja yang penting saia punya tiket toh. Lantas saia turun dengan puas, dikira idenya cemerlang.
Apes..ada penjaga yang tau dan saia dipanggil..hoh..susahnya pura2 bolot, saia pun nengok dan dia ngoceh segala macem..UUD = ujung-ujungnya denda..hoh..lagi buru2 sok-sokan pada pke prosedur..untung cuma goceng. Karena tidak suka dengan caranya yang sok menggurui, saia jadi kesal sendiri.. “ah berisik, saia lagi buru2..ni uangnya” lantas saia bergegas pergi dengan kesal. Siyalll.

Pelajaran 4:
Klw gapunya tiket, keluarlah bersama gerombolan penumpang lain dan berlatih bilang abu *baca:abudemen, abonemen*, biar ga nervous..atw berlatih jadi penumpang bolot jadi gausah nengok klw dipanggil petugas.
Tapi yang paling aman ya memang harus punya tiket..:mrgreen:

-Setelah selesai dengan rezeki di Depok, saia beralih ke tempat yang permanent. Sampai akhirnya saia sampai pada kondisi bersahabat dengan 5.21 Sudirman-Bogor, tanpanya saia akan terlambat kuliah dan kuliah sambil kelaparan. Lagi-lagi saia harus berlaku diluar aturan. Demi 5.21 saia rela tidak antri dan rela diomelin orang-orang yang antri. Yes..tiket ditangan..berlari..dan kereta pun pergi.. hoh.. tunggu bentar qe.. Untung kereta 5.40 belum sampai Sudirman, jadi saia bisa naik kereta balik *istilah di Pelajaran 1 sangat berguna kan heheu..* dan yang paling penting saia terhindar dari orang-orang yg mungkin mengingat muka saia akibat saia nyerobot antrian..πŸ˜€

Pelajaran 5:
Optimis dengan Realistis terkadang memang beda tipis..:mrgreen:

-Selesai berkawan dengan Sudirman, saia beralih ke Gambir. Entah kenapa saia selalu terburu2 untuk pulang dengan kereta jam 4.32, untungnya sekarang ada shortcut jadi tidak perlu memutar lagi untuk masuk ke stasiun Gambir. Dan ada kejadian bermotif disini. Ada 2 kawan saia yang rugi masing-masing 30 ribu dan 10 ribu, kenapa? karena uang kembalian mereka kurang dan saia yakin itu ada unsur kesengajaan, maaf bukannya saia berprasangka buruk, tapi saia tidak cukup bodoh. Ada seorang penjual tiket yang memanfaatkan keterburuburuan orang dengan tidak memberikan kembalian sebagaimana seharusnya..bagaimana mungkin dengan uang 50ribu dan harga tiket 11ribu menuju Bogor hanya di kembaliin 9000?? dan bagaimana mungkin uang 20ribu dan harga tiket 9ribu menuju Depok hanya di kembaliin 1000?? Dan saia senasib dengan salah satu kawan saia itu. Awalnya saia hanya bisa menasihati untuk hati2 tapi lantas ketika kejadian itu menimpa saia..hoh..kesalnya setengah mati..dibodohi tanpa sadar..!

Pelajaran 6:
Lebih baik sediakan uang pas atau ingat2 berapa uang kembalian yang harus anda terima. Lebih baik lagi jangan pernah terburu2 dan sempatkan untuk menghitung kembali kembaliannya.

-Masih dengan pengalaman terburu-buru saia tapi tidak lagi dibodohi penjual tiket, meskipun kereta sudah memasuki Gambir. Tiket diterima, eskalator penuh..hoh..harus naik tangga..dan di anak tangga pertama kereta sudah di tempat..banyak orang berlari..berlari melewati saia tepatnya..perlahan pesimis itu datang..dan saia merasakan apa yang Po *KungFu Panda* rasakan..perjalanan menuju lantai 3 terasa amat berat dan saia tidak berani melihat ke atas karena saia tau itu masih jauh..sampai atas..saia masih kelelahan tapi kawan saia sedang berusaha mengganjal pintu kereta..hoh..kereta masih menunggukuw.. *lebhay lagi deh* saia langsung masuk dan tertawa sambil ngos-ngosan..sepertinya saia penumpang terakhir yang naik. Sangat lelah tapi juga puas.

Pelajaran 7:
Atur waktu dengan baik, terburu-buru itu merugikan:mrgreen:

Masih ada kebodohan-kebodohan lain tapi rasanya itu sudah cukup. Dan yang paling bodoh, sampai sekarang saia tidak pernah bisa hapal urutan stasiun yang saia lalui..:mrgreen:
Thanks 2 Lucky yang pernah direpotin untuk jadi alarm, pengingat kapan saia harus turun..
and finally Thanks a bunch 2 Nita atas ganjelannya..:mrgreen:

16 thoughts on “Kereta oh Kereta..

  1. giLa.. kurus2, gw bisa jadi ganjeLan yah (lol)

    sumpah yi, gw jarus biLang apa yah.. ayooo ayi jangan sampe saLah Lagi..

    cukup tidak diem sajah dan meLakukan kebiasaan, kereta itu aneh..
    seLama ini gw baru 1 kaLi saLah naek, bertiketkan eko AC namun naek xpress, Lagian keretanya warnanya sama,, gw kan dateng teLat..😦

    dari tiap peLajaran yg Lo kasih d atas.. gw paLing ketawa yang terakhir :p

    met berjuang mengejar kereta bersama ku ya sayπŸ˜€

  2. @dizzines: tenang aja klwpun ujian openbook qo..πŸ˜€
    @Zatanabe: sama2 semoga bermanfaat..πŸ˜‰
    @n1tnot: haha..posting ini juga krn anjuran lw qo..thx y ganjelannya kmrn..:mrgreen:

  3. mampir baca dan meninggalkan jejak..

    jd inget pengalaman naik kereta pas KP2 dulu, dr Gondang dia ke Bogor.
    Waktu itu jakarta banjir, jd banyak yg pilih naik kereta drpd naek bus..
    naik bus dr thamrin berangkat jm16 nyampe ke Bogor bisa jam12 malem

    alhasil.. gw ngrasain jd pepes di kereta..
    Saking bejubelnya sampi kaki gw ga napak ke lantai kereta😦.. cukup sekali deh ngalamin kek gitu.

    • Macem2 yah pengalaman org2..gw juga pernah saking bejubelnya posisi berputar 180 derajat tanpa sadar..hoh.. meski bilang ga lagi2 tapi tetep aja masih sangat perlu sama kereta..:mrgreen:

  4. wakkaakkaakkakkk… sulitnya naik kereta ya yi…
    buset nggak nyangka euy, naik kereta mesti ada tips n trick nya. Kmrn untung pas gw lagi musim langganan kereta, penderitaan gw nggak separah lo yi. Lucky me!!!πŸ˜€

    • iya nad.. apalagi brutality lainnya yg blom gw ceritain, pun di kereta express..keegoisan org2 Jakarta yang cm bikin miris..(doh)
      Tapi apapun yg terjadi gw tetep cinta ma kereta Indonesia qo..πŸ˜€

      • wakakkkakkk.. what kind of brutality emang? :p
        Iya sih, tuntutan hidup yang keras lah yang membuat kami sedikit egois :p
        ya iya lah lo cinta kereta, klo gak naik kereta bisa sampe lumutan lo baru bisa nyampe rumah, heheπŸ˜€

  5. Busyet dah… ternyata kaya gitu ya kalo naek kereta? Maklum, aku seorang Buser (pemakai Bus). Tapi dulu pernah punya pengalaman bersama istri (waktu pacaran), ceritanya dari stasiun Kota mo pulang ke Bekasi. Krn Over PD kaya Ai, kita langsung masuk kereta dan duduk di dalem dgn nyamannya. Sialnya kereta itu menuju ke Tangerang. Karena bingung, akhirnya kita ikut sampai stasiun terakhir, dan ikut balik lagi ke kota, dan off course tanpa perlu membayar peron lagi, he..he.. Lumayan buat nostalgia….

  6. hahaha..seruuu seruuu.. alhamdulillah setahun lebih naek kereta ngga pernah salah naek apalagi salah turun..mungkin gara2 pengalaman gw cuma stasiun sudirman aja kali ya.

    yang paling bikin miris koq bisa2nya di stasiun gambir kaya gitu ya? salah satu stasiun besar tuh..thanx banget buat infonya yi, biar gw bisa hati2 klo di stasiun gambir.

    • seru dan memalukan..:mrgreen:
      Hati2 mut klw hrs adaptasi di tempat baru lagi..gw pikir tadinya Sudirman cihuy, ga terlalu sering telat tp ternyata Gambir juga ga kalah cihuy..:rock:
      Btw masalah tiket di Gambir itu ya..he eh gw juga ganyangka tp mending selalu hati2 dimanapun deh..πŸ˜‰

  7. wakakakakak…

    ngakak gw bacanya ai.. iseng2 gw baru baca postingan lo ;p
    gw yang udah bertaun-taun aja masih suka salah naek kreta, masih suka naek kreta ga bayar krn udah keburu2 males ngantri kreta udah mo jalan, dan pastinya pengalaman2 naek kereta bisa lebih banyak lagi.. ;D

    setuju.. se-sebel2nya sama kreta, tapi gw masih butuh kereta, secara itu satu2nya transportasi yg buat gw bisa cepet sampe kantor, kampus, ato kemane2 ;D hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s