4(09-12)08

Sekelumit kisah, satu fase hidup gw selama tiga bulan disatu tempat yang udah ngasi gw banyak pelajaran baru, yang, mungkin, ga bisa gw dapetin dari tempat lain..
Satu fase dimana gw tersudut sampe satu fase dimana gw merasa bahagia..
Benar-benar ga terasa, lewat sudah masa tiga bulan itu..

Kemarin hari terakhir gw disana, dan dengan tiba-tiba beragam scene-s berputar-putar didepan mata gw.. Antara sedih dan senang.. dan perasaan yang nyata adalah satu kesadaran dan satu kebiasaan bahwa ketika gw merasa sudah begitu nyaman dengan mereka, ketika itu pula gw harus pergi dari mereka.. saat dimana gw tersudut sudah tergantikan dengan keramahan teman-teman baru gw.. dari mulai sekedar bercanda.. makan siang bareng.. konfirmasi keberadaan ibu.. sharing kebiasaan2 ibu (baca:negativity of hers) :mrgreen: sampe obrolan tentang fase hidup manusia selanjutnya (baca:nikah)..

Continue reading

deadlock !!

Senin malam.. deadlock..
Selasa pagi.. deadlock..
Kamis pagi.. deadlock..
Terhitung dari Senin sampe Kamis, udah 3 kali deadlock..
Padahal udah ada proses komunikasi point 2 point.. tapi emang pada dasarnya gada jarang ada sinkronisasi antara master dan slave yang satu ini.. 
Prosesor masing-masing bersifat cepat panas.. jadi susah mw diapa-apain juga.. apalagi si slave.. kondisinya cuma satu HARUS NURUT.. dasar prosesor jadul.. ga ngikutin perkembangan zaman.. ini udah lewat zaman serba duo.. sekali-kali percayain si slave wat bikin keputusan sendiri donk.. si slave kan dah 23 taun..

Jadi inget kata salah satu dosen.. biarpun udah tua tapi mereka enak dah ngerasain muda.. nah qta.. yang muda.. belum pernah ngerasain tua kan..

Arrgghhhhh.. rese.. si slave cuma bisa marah-marah secara broadcast.. untung Masternya gaptek.. 😀

 
*piss mom*
:mrgreen: