Deplu “menghujam jantungku..”

😀 Haha.. gw jd ketawa sendiri baca titlenya.. Semua gara-gara deplu yang dari 6 September 2008 udah membuat gw jd manusia hyper-emosional *alakh, lebhay..*

Tgl 6 September 2008 gw ikutan ujian tertulis subtansi..soal2nya berkisar rangkaian listrik sederhana, akar persamaan kuadrat, jenis2 antivirus, jenis2 database, dan banyak soal tentang sql..diluar dugaan cz berdasarkan info yg gw dpt, tahun lalu banyak pertanyaan ttg jaringan..

Pengumumannya 6 Oktober 2008..Dan dari pagi, tepatnya sekitar jam 2 pagi, gw kebangun dari tidur, itu gara-gara mimpi yg bagi gw ‘nyeremin’ bgt.. Semua bisa dibilang gara-gara deplu.. Dan hari itu seharian *dari jam 8 pagi s.d 4.45 sore* gw mencet F5 di website deplu dan hasilnya sama aja..blom ada pengumuman..

Akhirnya gw bisa santai, karena sebenernya BT juga nungguin pengumuman, lgpl yg penasaran pasti bukan gw doank qo.. akhirnya besokannya gw mencet2 F5 lagi..tp kali itu ga sia2, karena akhirnya udah ada pengumumannya dan alhamdulillah gw lolos lagi wat ikutan ujian kemampuan b.inggris di Lia Pangadegan, tgl 12 Oktober 2008.. katanya seyh, testnya toefl alike gitu..weeks..gw kn ga pernah ikutan test toefl..dan dengan PDnya gw cm belajar structure doank..pasrah untuk listening dan malez latihan reading..

12 Oktober 2008.. akhirnya tiba juga..gw santai aja ikutan test di LIA, dan gw seruangan sama adi, plus anak ext ILKOM angkatan 1 [a Udi n a Dimas] lagi2 gw hrs bersyukur krn listeningnya ga sesulit yg gw bayangin..structure lumayan sulit dan reading..weeks..emg dasarnya malez, jd gada satupun yg gw baca..gw baca cm wat nyari jawaban doank..dan untungnya ketemu.. :mrgreen:

Continue reading

doctor.. doctor.. help me..

Obsesi terpendam untuk menjadi seorang dokter.. biasalah anak-anak.. dari TK sampe SMP klw ditanya masalah cita-cita, selalu gw jawab pengen jadi dokter.. tapi karena satu dan lain hal, obsesi itu kandas juga.. lagipula setelah gw sadari, emang jadi dokter itu sulit banget.. selain biaya studi yang tinggi.. juga perlu otak encer yang mengalir ke seluruh tubuh *sehingga membuatnya bisa berpikir tidak hanya dengan otak yang di dalam kepala..nyeleneh MODE ON :mrgreen: *

Dampak yang gw rasain sekarang, tanpa sadar gw mengidolakan Tompi dan Noriyu..

Lagu-lagunya Tompi enak-enak bgt, suaranya keren, dan ga ngebosenin, dah gitu dia dokter pula.. btw sampe sekarang gw suka banget sama ‘menghujam jantungku’.. *pengen nyanyi MODE ON :mrgreen: *

Noriyu essay-essaynya keren bgt, gw tergila-gila sama dia setelah gw baca Libido Junkie.. padahal gw dah mulai baca Mahadewa Mahadewi dari dulu tapi saat itu gw blom bisa ngfans sama dia..ada bagian yang gw paling suka di Libido Junkie, yaitu percakapan antara Psikiatri Psikiater dan pasiennya.. klw ga salah sang pasien -yang sakit jiwa- bertanya

sebenarnya siapa yang gila.. dokter yang mw menangani pasien yang gila..ataw saya??

dziig.. pas baca itu gw tersenyum lebar.. *btw maaf wat Noriyu klw kutipan saya salah :D* kira-kira apa ya yang ada di pikiran setiap Psikiater klw ada pasiennya yang bertanya kaya gitu..menurut kalian gimana?? padahal ga semua orang sejenis itu yang mereka tangani.. gw aja sedikit kaget ketika harus ketemu Dokter Penyakit Jiwa waktu bikin Surat Keterangan Bebas Narkoba.. sedikit bertanya sama kaka ipar gw.. “a kenapa sih harus ketemu psikiater dulu? apa hubungannya sama narkoba?”.. dia jawab banyak..tapi gw inget dikit.. intinya “narkoba jelas ada hubungannya sama masalah kejiwaan karena mereka -pecandu dan pemakai- cenderung berhalusinasi.. dst..dst.. ”
Saat itu, sambil menunggu giliran masuk, mata gw berkeliling.. ada manusia normal yang ga sabaran karena belum dipanggil masuk padahal dia dah dateng dari jam 7 pagi..ada manusia normal yang ngobrol di hape sambil menghadap ke tembok.. ada manusia normal yang ga jujur karena masuk duluan padahal manusia ga sabaran tadi udah dateng duluan.. btw penyakit hati bisa masuk jadi penyakit jiwa juga ga ya??.. dan tentunya ada orang-orang sejenis itu yang rata-rata hanya berpandangan kosong dan beberapa tersenyum kecil setiap saat..

Hmm.. jadi dokter ga lagi seindah yang gw bayangin dulu.. salut untuk semua dokter hehe.. 😀
SMANGAT ya wat para mahasiswa kedokteran.. 🙂

wkwkwkwk… ujung-ujungnya jadi ga jelas gini.. :mrgreen: